Kamis, 01 November 2012

KONSEP DASAR IPS 1


MODUL3
KEGIATAN BELAJAR 1
RUANG LINGKUP dan CAKUPAN KONSEP DASAR ILMU PENGETAHUAN
SOSIAL
Antara IPS dan IIS memiliki prbedaan yang mendasar. Keduanya tidak bisa
dipisahkan karena secara tradisional antara IPS dan IIS memang sudah saling
berhubngan.Disekolah IPS lebih menekankan kepada pendekatan multidisiplin atau
interdisiplin, dimana topik-topik dalam IPS dapat kita manipulasi menjadi suatu
isu,pertanyaan atau permasalahan yang berperspektif interdisiplin.
Keberadaan gerakan dan paham social studies di Amerika Serikat banyak
mempengaruhi pemikiran mengenai Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) di Indonesia.Studi
Sosial(social studies)bukan merupakan suatu bidang keilmuan atau disiplin bidang
akademis,melainkan lebih merupakan suatu bidang pengkajian tentang gejala dan masalah
sosial.
Studi Sosial lebih bersifat multidimensional yaitu ,meninjau satu gejala atau masalah
sosial dari berbagai dimensi atau aspek kehidupan.Studi sosial bertujuan membina warga
masyarakat yang mampu menyelaraskan kehidupannya berdasarkan kekuatan-kekuatan fisik
dan sosial,serta membantu melahirkan kemampuan memecahkan masalah-masalah yang
dihadapinya.
IPS dengan Studi Sosial tidak mempunyai perbedaan,karena apa yang disebut studi
sosial(social studies) yang berkembang dan dikembangkan di Amerika Serikat atau
dibeberapa perguruan tinggi di Indonesia,tidak lain adalah IPS yang kita kenal saat ini.
Antara IPS sebagai bidang studi dengan disiplin Ilmu Sosial (social sciences)
terdapat beberapa perbedaan :
1. IPS bukan suatudisiplin ilmu seperti halnya ilmu sosial, tetapi IPS lebih tepat dilihat
sebagai suatu kajian terhadap masalah-masalah kemasyarakatan.
2. Dalam IPS menggunakan pendekatan multidisiplin atau interdisiplin, sedangkan
ilmu sosial menggunakan pendekatan disiplin ilmuatau monodisiplin.
3. Keberadaan IPS untuk memfokuskan kepentingan kependidikan didunia
persekolahan sedang ilmu sosial bisa didunia persekolahan , perguruan tinggi atau
dipelajari di masyarakat umum.
4. IPS menggnakan ilmu-ilmu sosial sebagai bahan pengembangan materi
pembelajaran dilengkapi dengan mempertimbangkan aspek psikologis ,pedagogis.
IPS berkaitan dengan dengan berbagai aspek kehidupan manusia yang melibatkan
segala tingkah laku dalam memenuhi aspek kebutuhan hidupnya, berkaitan dengan
bagaimana cara manusia menggunaka usaha untuk memeuhi kebuthan materinya, memenuhi
kebutuhan budayanya ,kebutuhan jiwanya ,pemanfaatan sumber daya yang terdapat dibmi
,mengatur kesejahteraan dan pemerintahannya untuk mengatur dan mempertahankan
kehidupan masyarakat manusia.
Konsep dasar IPS adalah suatu citra mental tentang objek konkret ataupun gagasan
yang abstrak. Konsep IPS mencerminkan suatu fenomena atau gejala atau benda-benda yang
berkaitan dengan IPS. IPS dan Ilmu-ilmu Sosial sama-sama memiliki subjek dan objek yang
sama,yang mempelajari tentang perilaku manusia.Ilmu-ilmu sosial sosial,seperti
sosiologi,Antropologi<danPsikologi sosial merupakanilmu-ilmu sosial yang secara khusus
mempelajari perilaku manusia.
KEGIATAN BELAJAR 2
KARAKTERISTIK CAKUPAN KONSEP SEJARAH, GEOGRAFI, EKONOMI,
SOSIOLOGI, ANTROPOLOGI, POLITIK DAN PEMERINTAHAN, SERTA
PSIKOLOGI SOSIAL
A. Sejarah
Setiap apa yang ada di alam raya ini memiliki sejarah masing-masing atau paling
tidak ada riwayat asal-usulnya.Asal-usul yang menyangkut proses,peristiwa,dan
waktu.Sejarah adalah riwayat tentang masa lampau atau sesuatu bidang ilmu yang
menyelidiki dan menuturkan riwayat itu sesuai dengan metode tertentu yang terpercaya.
Konsep-konsep dasar sejarah sebagai bidang ilmu sosial :
1. Wakyu,waktu yang telah lampa,menjelaskan sifat,bobot dan warna peristiwa yang
bersangkutan.
2. Ruang, ruang lebih mendekat yang geografi.Sejarah mengungkapkan kapan
terjadinya sedang geografi merupakan petunjuk dimana peristiwa itu terjadi.
3. Alur peristiwa adalah suatu rentetan peristiwa atau pengalaman sejarah masa
lampau berdasarkan urutan waktu terjainya atau pengalaman sejarah dari waktu ke
waktu yang menunjukkan perkembanagan serta perubahannya.
4. Evolusi adalah sejarah yang berlangsung dengan sangat lambat.
5. Revolusi adalah peristiwa yang berlangsung sangat cepat.
6. Tahap-tahap beradaban mengungkapkan perkembangan serta kemajuan sesuatu
masyarakat.Dengan menerapkan pendekatan kita dapat merumuskan suatu
generalisasi bahwa bagaimanapun sederhananya masyarakat,yang selalu mengalami
perkembangan dan kemajuan.
7. Kronologi adalah analisis sejarah yang kemudian memprediksi peristiwa yang akan
datang.
B. Geografi
Konsep geografi terungkap hubungan saling mempengaruhi serta fenomena alam
ditempat-tempat tertentu dengan perilaku serta tindakan manusia.Yang menjadi objek
studi geografi adalah geosfer,yaitu permukaan bumi yang merupakan bagian dari bumi
yang terjadi atas atmosfer(lapisan udara),litosfer (lapisan batuan,kulit bumi),hidrosfer
(lapisan air) dan biosfer (lapisan kehidupan).
Pada konsep ini, geosfer atau permukaan bumi di tinjau dari sudut pandang
kewilayahan atau lingkungan yang menampakkan persamaan dan perbedaan
fenomenanya (udara,batuan,perairan,kehidupan). Persamaan dari perbedaan fenomena
tersebut tidak lepas dari hubungan interaksi ke ruang dari unsur-unsur geografi di
wilayah atau dalam lingkungan di permukaan bumi.
Dari pengertian geografi yang telah dikemukakan tadi, dapat diketengahkan
bahwa geografi berkenaan dengan:
1. Geosfer atau permukaan bumi
2. Alam lingkungan (atmosfer, litosfer,hitdrosfer,biosfer)
3. Umat manusia atau atroposfer
4. Persebaran ke ruangan fenomena alam dan kehidupan termasuk persamaan serta
perbedaan
5. Analisis hubungan serta interaksi ke ruangan fenomena-fenomenanya di permukaan
bumi
Berkenaan dengan konsep dasar yang dikembangkan pada geografi,paling tidak
kita dapat mempelajari dua kelompok konsep yang dikemukakan oleh Getrude Whipple
(James, P.E.:1979:115) dan Henry J. Warman (Gabler,RE:1966:13-16) Rincian konsep
dasar itu sebagai berikut.
Getrude Whipple mengungkapkan ada 5 konsep dasar,yaitu sebagai berikut.
1. Bumi sebagai planet
2. Variasi cara hidup
3. Variasi wilayah-wilayah alamiah
4. Makna wilayah (region) bagi manusia
5. Pentingnya lokasi dalam memahami peristiwa dunia
Sedangkan Henry J. Warman mengemukakan 15 konsep dasar sebagai berikut:
1. Konsep Kewilayahan atau konsep regional
2. Konsep lapisan kehidupan atau konsep biosfer
3. Konsep manusia sebagai faktor ekologi yang dominan
4. Konsep globalisme atau konsep bumi sebagai planet
5. Konsep interaksi ke ruangan
6. Konsep hubungan areal (wilayah)
7. Konsep persamaan areal (wilayah)
8. Konsep perbedaan areal (wilayah)
9. Konsep keunikan areal (wilayah)
10. Konsep persabaran areal (wilayah)
11. Konsep lokasi relative
12. Konsep keunggulan kompratif
13. Konsep perubahan yang terus-menerus atau perubahan abadi
14. Konsep sumber daya dibatasi sama budaya
15. Konsep bumi yang bundar di atas kertas yang datar atau konsep peta
Pada tingkat Sekolah Dasar (SD) dan pendidikan dasar (PenDas) konsep
dasar itu dapat kiat mulai dari arah (mata angin),jarak ,peta perbedaan
kesenambungan.cara membina konsep pada diri kita masing-masing yaitu dengan
mengajarkan pengertian konotatif tentang sesuatu (Womanck,J.G:1970:32) jadi kita
sebagai guru IPS mengajarkan pengertian yang selias –luasnya tentang sesuatu secara
bertahap berkesinambungan sampai terjadi pola pengertian dalam benak kita dan juga
dalam benak peserta didik sampai ke tahap abstrak yang mencirikan konsep
tersebut.sebagai contoh:
Dapat dikemukakan tentang sungai sebagai sesuatu konsep dasar geografi. Kiat
selaku guru IPS bertanya kepada peserta didik mengenai sungai “ Apakah ada di
antara mereka belum mengenal sungai itu.secara kongkrit berarti guru sudah
menyampaikan pengertian sungai sesuai yang diuraikan dalam kamus.
C. EKONOMI DAN KOPERASI
Pembahasan ekonomi sebagai salah satu bidang ilmu nsosial myang akan
dikaitkan dengan koperasi yang menurut undang-undang menjadi soko guru
perekonomian Indonesia.
Berkenaan dengan ekonomi ini, Brown &Brown (1980:241)
mengemukakan bahwa”Ekonomi adalah suatu studi tentang cara bagaimana manusia
mengorganisasikan sumber daya alam ,kemampuan budaya dan tenaga kerja menopang
dan mengingatkan kesejahteraan material “Sementara itu, dengan cukup panjang.
(Gerarado P.Sicat dan H. W Arndt (1991:3) mengemukakan bahwa Ilmu
ekonomi adalah suatu studi yang mengkaji bagaimana orang perorangan dan kelompok –
kelompok masyarakat menentukan pilihan. Karena manusia mempunyai keinginan yang
tidak terbatas.Untuk memuaskan bermacam-macam ragam keinginan tersebut,tersedia
sumber daya yang dapat digunakan.itupun tidak tersedia dengan bebas.
Ketiga bahasan ilmu ekonomi tadi, dapat ditarik garis persamaan yaitu bahwa
ilmu ekonomi merupakan suatu studi,ilmiah mengenai bagaimana cara memenuhi
kebutuhan materi.
Bagaimana mengembangkan upaya menahan diri dan hidup yang
berlebih-lebihan padahal kemampuan sumber daya ada dalam keterbatasan. Untuk
mengatur kesejahteraan rakyat,khususnya kesejahteraan ekonomi Bangsa Indonesia,
telah diatur dalam Undang-undang Dasar 1945. Pada pasal 33 yang terdiri atas 5 yaitu :
1. Perekonomian disusun sebagai usaha,bersama berdasarkan atas kekeluargaan
2. Cabang-cabang produksi yang penting bagi Negara dan yang me3nguasai hajat hidup
orang banyak dikuasai oleh Negara
3. Bumi,air dan kekayaan yg terkandung didalamnya dikuasai oleh Negara dan di
gunakan sebesar-besarnya kemampuan rakyat
4. Perekonomian nasional diselenggarakan berdasarkan atas demokrasi,ekonomi,dengan
prinsip kebersamaan,efisiensi berkeadilan,berkelanjutan,berwawasan
lingkungan,kemandirian.
5. Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pasal ini di atur dalam undang-undang
Dalam pasal 33 ini adalah kemakmuran masyarakatlah yang diutamakan bukan,
kemakmuran orang-orang. Sebab itu perekonomian dsisusun sebagai usaha bersama
berdasarkan asas kekeluargaan seperti Koprasi.
Koprasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hokum
koprasi dengan berlandaskan kegiatanya berdasarkan prinsip koprasi sekaligus sebagai
gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan.Menurut P.E. Weraman
(A.A Chaniago, Cb, Toweula,dkk:1995:225) mendefinisikan bahwa
Koprasi adalah kumpulan orang-orang atau badan hokum yang bertujuan untuk
perbaikan social ekonomi anggotanya melalui memenuhi kebutuhan anggotanya dengan
jalan berusaha bersama saling membantu antara satu dengan yang lainnya dengan cara
membatasi keuntungan ,usaha tersebut harus didasarkan atas prinsip-prinsip koprasi.
Dari 3 batasan tadi dapat ditarik garis persamaan yaitu bahwa koprasi adalah kegiatan
ekonomi bersama dari para anggotanya,berdasarkan kekeluargaan,kerakyatan,demi
keuntungan bersama, dan tidak mengutamakan keuntungan ekonomi sematamata,
melainkan juga memperhatikan keuntungan sosial. Tujuan penyejahterakan para
anggota berdasarkan alas keluarga dan keuntungan sosial ,Ekonomi yang berasaskan
kekeluargaan, yang menguasai hajat hidup orang banyak yang di arahkan pada
kemakmuran rakyat yang sebesar-besarnya yang dicantumkan dalam UUD 1945.
Batas-batas ekonomi dan koprasi,dengan mengamati konsep-konsep dasar yang
menjadi kunci dua pokok presoalan masih bersangkutan dengan satu sama lain,konsepkonsep
dasar itu sebagai berikut:
1. Kalangan sumber daya
2. Dan keterbatasan sumberdaya
3. Kebutuhan yang tidak terbatas
4. Konsaumsi-produksi-distribusi
5. Penawaran-permintaaan
Dalam memenuhi sampai mencapai kepuasan kebutuhan,manusia baik
perorangan maupun kelompok melakukan kegiatan produksi, menghasilkan baik yang
langsung dan sumber daya alam melalui pengolahan lebih dulu.proses produksi tadi
memenuhi konsumsi yang selalu meningkatkan kualitas dan kuantitasnya.
Orang yang ahli dalam bidang usaha sesuai dengan sifat badan usaha
.sedangkan yang mencirikan koprasi dengan asas kekeluargaan dan demokrasi
ekonominya,terutama dalam mempertahankan keuntungan sosial bagi seluruh anggota
dan pengguna jasa koprasi ,wajib menjadi acuan utama.Modal dalam kegiatan usaha
kegiatan ekonomi tidak hanya terbatas pada produksi,gedung,lahan dan keuangan
namun paling utama terletakm pada SDM yang menjadi aset hidup kegiatan dan
kehidupan ekonomi tersebut.oleh karena itu, baik perusahaan milik Negara,milik
swasta ataupun milik rakyat dalam bentuk koprasi,dituntut adanya modal SDM yang
bersifat mental wiraswasta.oleh karena itu sebagai calon guru IPS harus
membimbing,mengarahkan,membina,dan mengembangkan peserta didik untuk
bersikap mental wiraswasta bagi kepentingan diri sendiri,keluarga,masyarakat,bangsa
dan Negara.
Kemajuan dan pemanfaatan kemajuan IPTEK dalam bidang
produksi,telahnpula menyebabkan terjadinya alternatif pe,manfaatan dan penggunaan
suatu jenis sumber daya.sebagai contoh: penggunaan dan pemanfaatan migas serta batu
bara,tidak mlagi hanya nuntuk bahan bakar melainkan untuk kepentingan yang
meluas.contohnya dengan petro kimia minyak bumi dan batu bara dimanfaatkan untuk
nbahanm pakaian,ban kendaraan,kosmetik,obat-obatan.
D. SOSIOLOGI
Menurut pebdapat Frank H. Hankins (Faircdhild,
H.P,dkk.:1982:302)lebih terperinci mengemukakan: bahwa Sosiologi adalah studi
ilmiah tentang fenomena yang timbul dan hubungan kelompok umat manusia.studi
tentang manusia dan insaninya dengan hubungan satu sama lain.Aliran sosiologi yang
berbeda menentukan penekanan yang bervariasi berkenaan dengan factor-faktor yang
berhubungan,sebagaian menekankan hubungan pada hubungan diantara mereka sendiri
seperti interaksi,asosiasi,dan seterusnya.
Secara sibgkat yang baru dikemukakan,dapat diketengahkan konsep –
konsep dasar sosiologi sebagai berikut:
1. Interaksi sosial
2. Sosialisasi
3. Kelompok sosial
4. Proses sosial
5. Proses sosial
6. Perubahan sosial
7. Mobilisasi saosial
Interaksi sosial sebagai konsep dasar sosioligi,telah cukup dibahas pada
uraian terdahulu. Interaksi ini nbagaimanapun intensitasnya,selalu dialami oleah tiap
individu dan selalu terjadi dimasyarakat.Lebih tepat kelompok sosial tepat terjadinya
interaksi antara individu tidak lain adalah kumpulan manusia yang paling tidak terdiri
atas dua orang namun biasanya lebih dari itu, telah saling mengenal dalam waktu yang
relative lama, ada kaitan rasa senasib, diikat oleh nilai dan norma yang sama serta
memiliki rasa persatuan
Selain kelompok sosial yang merupakan kesatuan antara anggota
masyarakat, di dalamnya terjadi atau terdapat lapisan-lapisan sosial yang ditunjukkan
oleh pengelompok anggotanya berdasarkan ikatan persamaan tertentu,seperti
pendidikan,ekonomi,mata pencaharian,suku bangsa.
Sebagai akibat proses sosial, perubahan sosial dan modernisasi,baik
secara perorangan maupun kelompok,terjadi perubahan status dan lapisan bawah ke
lapisan menengah dan bahkan sampai lapisan atas. Atau juga terjadi perubahan status
dan petani menjadi pedagang atau menjadi pegawai negeri.perubahan konsep yang
dialami merupakan konsep mobilisasi sosial. Jika lapisan tersebut dari lapisan bawah
ke lapisan menenggah sampai lapisan atas atau sebaliknya di konsepkan sebagai
Vertikal. Sedangkan perubahan status yang sifatnya setara seperti pretani menjadi
pedagang kemuadian menjadi nelayan dan seterusnya,mobilisasiu yang demikian di
konsepkan sebagai mobilisasi horizontal.
Dalam kehidupan sosial itu terdapat hal-hal yang dianggap sebagai
penyakit masyarakat, sweperti kaehatan,pengangguran,pelacur,gelandangan,kemiskinan
penyakit-penyakit masyarakat byang demikian yang merupakan masalah sosial,
dikonsepkan sebagai patologi sosial. Kondisi atau lebih tegas lagi,masalah yang
demikian itu merupakan salah nsatu konsep dasar sosiologi yang wajib dikaji secara
mendalam, untuk menentukan alternative pemecahanya.dan cara pemecahanya dengan
cara : wajib mendapat perhatian dan keperdulian segala pihak. Apalagi hal mtersebut
kita abaikan maka menjadi masalah sosial yang makin gawat yang merusak mental
generasi muda Indonesia.
E. ANTROPOLOGI
Seperti yang terlah di uangkapkan bahwa kehidupan manusia di
masyarakat atau manusia dalam konteks sosial meliputi aspek salah satu aspek yang
makna dalam kehidupann manusia yang juga mencirikan kemajuanya yaitu
kebudayaan.yang mengkhususkan telaahanya kepada budaya ini tidak lain adalah
antropologi.Menurut E.A.Hoebel (Faichild,H.P,dkk.:1982:12) secara singakat
mengemukakan “Antropologi adalah suatu studi tentang manusia dengan
kerjanya.sedangkan menurut Koentjaraningrat (1990:11) juga secara singkat
mengatakan antropologi adalah ilmu tentang manusia,sedangkan Hoebel
mengemukakan anteropologi adalah cara kerjanya.dengan demikian sebutan
antropologi disini berate studi ilmu yang mempelajari manusia dengan perilaku sosial
atau dengan kebudayaanya.
Kebudayaan adalah nama kolektif semua pola prilaku di transparasikan
secara sosial melalui simbul-simbul dari sini tiap unsur semua kemampuan kelompok
umat manusia yang karakteristik yang hanya meliputi bahasa, peralatan, industri, seni,
ilmu hukum, pemerintah, moral, dan kenyakinan dan kepercayaan saja,melainkan
meliputi juga peralatan material atau artewfak yang merupakan jelmaan kemampuan
budaya yang menghasilkan fikiran yang berefek praktis dalam bentuk bangunan,
senjata, mesin, media komunikasi, perlengkapan seni, dan sebagainya
Konsep yang dikemukakan oleh Ellwood di atas sangat jelas dan gamlang
bahwa kebudayaan hanya milik otentik manusia saja.Konsep-konsep mdasar itu
meliputi:
1. Kebudayaan 8. Seni
2. Tradisi 9. bahasa
3. Pengetahuan 10. lambang
4. Ilmu 11. Fenomena yang dapat kita gali dengan sendirinya
5. Teknologi
6. Norma
7. Lembaga
Dalam lingkup antropologi dan kebudayaan, pengetahuan, ilmu dan
teknologi merupakan konsep dasar yang terkait dengan budaya belajar. Tip konsep
konsep dasar tersebut saat ini biasabisa dijadikan satu sebagai IPTEK ( ilmu
pengetahuan dan teknologi ) penyatuan tiga konsep tersebut sangat beralasan karena
ketiganya sangat erat satu sama lain.oleh karena itu, kita sepakat untuk memadukan
mewnjadi IPTEK.
Konsep lain yang memegang peranan kunci dalam mkehidupan
masyarakat dan budaya adalah nilai serta norma.Sedangkan norma lebih mengarah pada
ukuran dan aturan kehidupan yang berlaku dikehidupan masyarakat.
Pada tingkatan taraf yang lebih tinggi kita juga mengenal pranata yang
juga merupakan salah satu konsep dasar dalam kehidupan masyarakat dan
budaya.Dalam hal ini, kita juga harus membedakan antara pranata (intstitution) dengan
lembaga (insititute). Mengenai konsep dasar diatas menurut Koentjaraningrat
(1990:165-166) pranata adalah sistim norma atau aturan-aturan yang mengenai satu
aktivitas masyarakat yang khusus, sedangkan lembaga atau institut adalah badan atau
organisasi yang melaksanakan aktivitas itu”. Contohnya sebagai pranata yang berfungsi
memenuhi kebutuhan kekerabatan, yaitu perkawinan, tolong menolong antar kerabat,
sopan santun, pergaulan antar kerabat, dan sebagainya.
Bahasa sebagai suatu konsep dasar memiliki pengertian konotatif yang
luas. Bahasa sebagai konsep, bukan hanya merupakan rangkaian kalimat tertulis
ataupun lisan, melainkan pengertiannya lebih jauh dari pada hanya sekedaar rangkaian
tulis atau lisan melainkan bahsa itu sebagai suatu konsep meliputi pengertian sebagai
bahasa anak, bahasa bisnis, bahsa isyarat, dan lainya
Konsep dasar antropologi lainya mengenai lambang sesungguhnya
bahasa itu juga termasuk lambang bagi manusia contohnya uangkapan”bahasa
mencirikan bangsa pada ungkapan itu tercermin bahwa bangsa yang memiliki tutur kata
yang baik ,mencerminkan bangsa tersebut merupakan bangsa yang baik ,lambanglambangnya
antara lain seperti bendera bagi suatu bangsa, tanda pangkat, atau jabatan
bagi satu angkatan, monument bagi suatu kelompok masyarakat dan bangsa.
F. POLITIK DAN PEMERINTAHAN
Di dalam kehidupan bermasyarakat, tidak akan lepas dari dua aspek kehidupan
social, yaitu berpolitik dan berpemerintahan. Dikesempatan ini, pertama kita membahas
pengertian ilmu politik secara singkat dan menurut pendapat para ilmuan-ilmuan lain.
Menurut para ilmuan, diantanya :
1. Mildred Parten (Fairchild. H.P., dkk.: 1982: 224)
Ilmu politik adalah Teori, kiat dan praktis memerintah.
2. Brown and Brown (1980: 304)
Ilmu politik adalah proses dilaksanakannya kekuasaan mencapai
tujuan-tujuan tertentu.
3. J. Barents (Miriam Budiarjo: 119:9)
Ilmu politik adalah Ilmu yang mempelajari kehidupan Negara.., yang
merupakan bagian dari kehidupan masyarakat; ilmu politik mempelajari negaranegara
itu melakukan tugas- tugasnya.
4. Ossip K Flechtheim (Miriam Budiarjo: 1991:11) dalam buku Fundamental of
Political Science.
“Ilmu politik adalah Ilmu sosial yang khusus mempelajari sifat dan tujuan
dari Negara sejauh negara merupakan Organisasi kekuasaan beserta sifat dan tujuan
dari gejala-gejala kekuasaan lain yang tak resmi yang mempengaruhi negara.
Dapat disimpulkan bahwa pengertian Ilmu Politik secara umum adalah ilmu yang
mempelajari kehidupan negara untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan tuganya
dan sebagai penyelenggara negara,
Pengertian Pemerintahan menurut Brown and Brown (1980: 304) dan Charles J.
Bushnell (Fairchild, H.P. , dkk :1982 :132)
1. Brown and Brown (1980: 304)
Pemerintahan adalah semua aparat dan proses yang melaksanakan
penyelenggaraan aktifitas negara
2. Charles J. Bushnell (Fairchild, H.P. , dkk :1982 :132)
Pemerintahan adalah Organisasi menjelmaan suatu negara, pemerintahan
adalah negara dalam penampilan, prakteknya pemerintahan sebagai proses
merupakan pelaksanaan fungsi negaradalam segala aspeknya.
Jadi, untuk kesimpulan pemerintahan secara umum adalah
penyelenggaraan, pelaksanaan kerja secara operasional suatu negara. Dengan kata
lain pemerintah adalah aparat pelaksana negara.
· Konsep-konsep dasar politik dan pemerintahan.
1. Kekuasaan
2. Negara
3. Undang-undang
4. Kabinet
5. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)
6. DPR
7. DPD
8. Mahakamah Agung
9. Kepemimpinan
10. Demokrasi
11. Wilayah
12. Kedaulatan Rakyat
13. Otoriter
14. Monarki
15. Republik
16. Hal-hal lain yang dapat digali sendiri berdarkan pengamatan dan pengalaman.
Suatu nusantara yang dapat dikatakan negara, setidaknya memiliki kriteria sebagai
berikut, yakni: memiliki wilayah, penduduk, pemerintah, dan kedaulatan.Negara yang
demokratis adalah Negara yang memiliki tertib dan aman karena adanya peraturan yang
disusun bersama, disepakati bersama dan serta dipatuhi bersama-sama juga. Dansemua itu
telah disusun oleh Undang-undang yang menjadi pokok utama atau induk dari segala
peraturan.
Di Negara tercinta kita, Negara Republik Indonesia sebagaimana telah ditentukan
dan digaris besarkan pada UUD 1945 yang menjadi pokok utama dari segala peraturan.
Demokrasi yang arti harfiahnya, rakyat berkuasa atau kekuasaan di tangan rakyat, yang
pada pelaksanaannya di serahkan kewenangannya kepada kepala negara atau presiden.
Dapat disimpulkan, segala aspirasi pendapat masyarakat akan disampaikan secara
bertahap. Yang pertama disampaikan melalui perwakilan rakyat (DPR) yang merupakan
perwakilan dari rakyat, dan kemudian disampaikan kepada majelis permusyawaratan
Rakyat (MPR) yang akan masih dimusyawarahkan diambil kebijakan-kebijakan. Dan
setelah itu baru ditujukan kepada kepala Negara kita yaitu Presiden.
G. PSIKOLOGI SOSIAL
Secara umum pengertian Psikologis Sosial adalah ilmu yang mempelajari manusia
dalam kontek sosial.
pengertian psikologi sosial menurut HaroldA Phelps (Fairchild, H.P, dkk,. :1982: 290),
“adalah suatu studi ilmiah tentang proses mental manusia sebagai makhluk
sosial”.
Pengertian menurut Kerch, Clutfield, dan Ball Chey (1982: 5) mengemukakan :
“Psikologo Sosial adalah Ilmu tentang peristiwa perilaku antar personal.
“(Hukum Konvergensi)”, Hasil perpaduan kerjasama antara potensi dari dalam diri
dengan rangsangan dari lingkungan.
Psikologi sebagai salah satu bidang ilmu sosial yang berperan strategi dalam
mengamati, menelaah, menganalisis, menarikn kesimpulan dan memberikan arahan
alternatif terhadap masalah sosial yang merupakan ungkapan aspek kejiwaan.
· Konsep dasar Psikologi :
1. Emosi terhadap objek sosial
2. Perhatian
3. Minat
4. Kemauan
5. Motifasi
6. Kecerdasan dalam menangagapi persoalan sosial
7. Penghayatan
8. Kesdaran
9. Harga Diri
10. Sikap Mental
11. Kepribadian.
Emosi dengan reaksi emosional merupakan konsep dasar psikologi social yang
peranannya besar dalam mengembangkan potensi psikologis lainnya. Perhatian dan minta
seseorang terhadap sesuatu benda, fenomena social, interaksi social dan yang lainnya.
Tinggi rendahnya, terkendali tidaknya emosi seseorang, sangat berpengaruh terhadap
perilaku sosial yang bersangkutan. Oleh karena itu, emosi sebagai suatu potensi
kepribadian wajibdiberi santapan dengan berbagai pembinaan psikologis, termasuk
santapan keagamaan.
Kemauan yang kuat merupakan modal dasar yang berharga dalam memperoleh
suatu prestasi. Ada pepatah mengatakan, “di mana ada kemauan, di situ ada jalan”. Orang
yang kemauannya lemah, bagaimanapun sukar mencapai prestasi yang tinggi.
Motivasi selain timbul dari dalam diri individu masing-masing, juga dapat datang
dari lingkungan. Untuk mencapai suatu harapan yang tinggi, kiat harus mempunyai
motivasi diri yang kuat. Agar semu citi-cita yang kita harapkan akan tercapai.
Konsep dasar yang merupakan komprehensif adalah kepribadian. Secara
singkat, Brown & Brown (1980:149) mengemukakan bahwa “kepribadian tidak lain
adalah pola karakteristik, sifat atau atribut yang dimiliki individu yang ajeg dari waktu
ke waktu”. Sedangkan Hornrl Hart (Fairchild, H.P., dkk.: 1982:218) secara lebih rinci
mengemukakan:
“Kepribadian yaitu organisasi gagasan yang dinamik, sikap, dan
kebiasaan yang dibina secara mendasar oleh potensi biologis yang diwariskan
melalui mekanisme psiko-fisika organisme tunggal dan yang secara sosial
ditransmisikan melalui pola budaya, serta yang terpadu dengan semua
penyesuaian, motif, kemauan dan tujuan individu berdasarkan keperluan
satu kemungkinan dari lingkungan sosialnya.”
Jadi, dapat disimpulkan kepribadian sebagai suatu konsep dasar psikologi,
dan juga merupakan suatu perpaduan potensi, kemampuan dan aset diri tiap individu
yang menjadi jati diri masing-masing. Jadi, kita sebagai SDM generasi muda yang akan
menjadi subjek pembangunan masa yang akan datang, wajib mengembangan dan
membina kepribadian peserta didik kita menjadi SDM yang handal yang kelak dapat
menyelamatkan kehidupan yang telah menyimpang dan kebenaran yang hakiki yang “
mengorbankan nilai-nilai moral demi mencapai tujuan material semata”. Panggilan dan
tugas pendidikan memang berat, namun sangat mulia.
MODUL 4
KONSEP DASAR SEJARAH
Pengertian sejarah secara umum adalah ilmu yang mempelajari peristiwaperistiwa
kehidupan pada masa lampau :
Definisi menurut para ahli sejarah :
Edward Hallet Carr.
Sejarah ialah suatu proses interaksi serba terus menerus antara sejawaran dengan faktafakata
yang ada
Robert V. Daniel
Sejarah ialah kenangan pengalaman umat mansia.
James Bambs
Sejarah ialah semua peristiwa d masa lampua, masa sekarang dan masa yang datang
PENJAJAHAN INDONESIA DAN AKIBATNYA
(A)LATAR BELAKANG TIMBULNYA PENJAJAHAN DI INDONESIA
1. Faktor Ekstern
Adalah kondisi yang terjadi di Eropa sehingga memungkinkan bangsa barat datang ke
Indonesia untuk menjajah dan melakukan perdagangan internasional.
Faktor-fator pendorong bangsa Eropa ke Indonesia
a. Berkemangnya ajaran Copernicus yang menyatakan bahwa dunia / bumi ini bulat.
b. Berkembangnya zaman renaisance di Eropa.
c. Berkembangnya kekuasaan Islam di daerah Afrika Utara.
d. Semangat Recoquesta/semangat perang salib yaitu semangat untuk menaklukkan
orang-orang Islam
e. Ambisi untuk mencari daerah-daerah baru untuk mencari kekayaan, kejayaan dan
meyebarkan agama nasrani (Gold, Glory, Gospel).
f. Adanya perjanjian Tordessilas (7 Juni 1494).
2. Faktor Intern
a. Kontak hubungan perdagangan yang memanfaatkan kebaikan bangsa Indoensia
untuk melakukan monopoli perdagangan.
b. Penghasil rempah-rempah terbesar.
c. Belum adanya rasa persatuan antara kerajaan yang satu dengan kerajaan yang lain,
sehingga mudah terpancing konflik dan dimanfaatkan oleh kaum penjajah.
(B)KARAKTERISTIK PENJAJAHAN PORTUGIS, SPANYOL, INGGRIS,
BELANDA DAN JEPANG.
1. Karakteristik penjajahan “Portugis”
Faktor penyebab Portugis mengadakan ekspsnsi kearah timur disebabkan oleh
perjanjian Tordesilas oleh Paus Alexander VI di Roma, selangkah demi selangkah
mereka arungi Samudra yang menuju ke arah timus, di mulai dari Tanjung Harapan
oleh Bartolomens Olaz, kemudian vasco dan Gama sampai Kalikut India dan Alfonso
de Albuqueraque sampai di Malaka mereka memanfaatkan persaingan yang terjadi di
antara penguasa setempat untuk memperkuat kedudukannya sehingga mudah
memonolopi perdagangan.
2. Karakteristik penjajahan “Spanyol”
Spanyol menjajah Indoensia hanya semetara karena mereka lebih memfokuskan
kekuasaannya di Filipina, meskipun hanya sementara, spanyol mendapat bagian
wilayah barat yang dipimpin “MAGEL HAEN”.
3. Karakteristik penjajahan “Inggris”
Pada akhir abad XVI Inggris mengadakan hubungan dagang dengan dunia timur
melalui Tanjung Harapan. Sementara itu perhatian Inggris terbagi menjadi dua
Indonesia dan India. John Jourdan merupakan pemimpin perdagangan Inggris yang
dianggap paling membahayakan kedudukan Belanda di nusantara dan dengan tegas
menandaskan bahwa perdagangan di Maluku adalah bebas untuk siapapun, maka
perselisihan antar Belanda dengan Inggris pun tak terelakkan dalam perselisihan di
menangkan oleh Inggris, namun setahun kemudian kapal-kapal Inggris dihadang oleh
Belanda yang mengakibatkan Inggris mengalami kekalahan, sehingga menarik diri
dari wilayah nusantara dan memusatkan perhatiannya di India.
4. Karakteristik penjajahan “Belanda”
Belanda datang ke Indonesia untuk mencari rempah-rempah disaat negaranya terjadi
perang antar agama yang dipimpin oleh Cornelis de Hotmen, dia berhasil mendarat di
banten tahun 1596 yang pada saat itu kedatangan Belanda disambut baik oleh rakyat
sehingga dalam waktu singkat akhirnya Belanda mengatasi persaingan tersebut
dengan mebentuk kongsi dagang Belanda pada tanggal 20 Maret 1602 dan diberi
nama Vereenigde Oost Indische Compangnie (VOC) yang bertujuan untuk mencari
keuntungan sebesar-besarnya dengan jalan melawan persaingan baik dari luar maupun
dalam negeri.
Adapun hal-hal monopoli yang di miliki VOC antara lain :
Hak membuat perjanjian dengan raja-raja dikawasan tersebut.
Hak untuk menyatakan perang dan mengadakan perdamaian.
Hak untuk membuat senjata dan mendirikan perbentengan.
Hak untuk mencetak uang.
Hak untuk mengangkat dan menghentikan para pegawainya.
Hak untuk mengadili perkara.
Hak Oltroi ini berlaku untuk jangka waktu 21 tahun.
Pada tanggal 31 Desember 1799 akhirnya VOC dinyatakan bubar, karena terjadi
banyak perlawanan di berbagai tempat di seluruh tanah air.
5. Karakteristik penjajahan “Jepang”
Jepang datang ke Indonesia pada awalnya disambut baik oleh rakyat Indonesia karena
dianggap dapat membebaskan rakyat Indonesia dari penindasan dan penjajahan
bangsa barat, teapi lama kelamaan rakyat Indonesia sadar bahwa kedatangan Jepang
ke Indonesia bukan untuk membebaskan namun melakukan pemerasan atas segala
kekayaan Indonesia, dengan melakukan tanam paksa, sebagai akibat dari itu semua
timbullah perlawanan rakyat anti Jepang.
(C)AKIBAT-AKIBAT DARI PENJAJAHAN DALAM BERBAGAI KEHIDUPAN
1. Bidang Ekonomi
- Terjadinya kemiskinan.
- Terjadinya kesengsaraan dan kelaparan
2. Bidang Politik dan Ideologi
Bangsa Indonesia mengalami kelemahan dibidang politik dan ideologi sehingga tidak
bisa berkemban. (terjadinya kelemahan dibidang politik dan ideologi).
3. Bidang Sosial Budaya
Terjadinya diskriminasi rasial dimana masyarakat Indonesia dibagi menjadi 3
golongan berdasarkan keturunan dan asal-usul yang mengakibatkan terjadinya tiga
jenis peraturan hukum yang berbeda dalam satu negara
KARAKTERISTIK DAN DINAMIKA PERJUANGAN
BANGSA INDONESIA DALAM MENCAPAI KEMERDEKAAN
A. Faktor Pendorong Timbulnya Kebangkitan Nasional
Secara umum, kaum penjajah Indonesia memiliki karakteristik yang
sama yakni dominasi politik, eksploitasi ekonomi serta penetrasi kebudayaan. Segala
bentuk penindasan, pemerasan dan ketidakadilan tersebut menimbulkan rasa senasib
sependeritaan serta timbulnya kesadaran golongan muda terhadap nasib tanah airnya
sehingga bangkit sebagai pelopor dan perintis pergerakan nasional (factor dari dalam).
Faktor dari luarpun ikut mempengaruhi perkembangan pergerakan
nasional, sperti peristiwa kemenangan Jepang terhadap Rusia, perjuangan rakyat
Filipina, pergerakan nasional India, pergerakan Turki Muda dan revolusi Cina, serta
kebangkitan nasional Mesir. Faktor dari luar tersebut dapat menghapus anggapan
bahwa bangsa barat tidak dapat dikalahkan.
B. Karakteristik Perjuangan Bangsa Indonesia pada Masa Pergerakan
Nasional
1. Organisasi Budi Utomo (BU)
Sejak awal berdirinya hingga konggres pertamanya, Budi Utomo
merupakan organisasi pelajar pertama sebagai anggota inti. Tujuannyapun dirumuskan
secara samar-samar “Kemajuan Hindia” dan ruang geraknyapun masih terbatas. Oleh
karena itu tidak melibatkan diri dalam dunia politik, maka organisasi ini memperoleh
pengesahan dari pemerintah kolonial.
Namun harapan Budi Utomo untuk memperluas aktivitasnya tidak
terkabul, karena faktor intern yang menyebabkan lambannya gerak organisasi.
Kemudian ketua diganti Notodirodjo mulailah mengadakan perbaikan. BU sebagai
pelopornya, timbullah pergerakan daerah yang turut andil dalam pergerakan nasional.
2. Organisasi Sarekat Islam (SI)
Yang semula bernama Sarekat Dagang Islam dipelopori oleh H.
Samanhudi karena Indonesia rata-rata penduduknya beragama Islam bisa kita
bayangkan pesatnya anggota SI. Untuk mengantisipasi perkembangan ini pemerintah
tidak mengizinkan SI berbadan hukum.
3. Indische Party (IP)
Pendirinya adalah tokoh-tokoh 3 serangkai, ketiga tokoh tersebut
mempunyai wawasan piker yang luas dan paham yang diinginkan bangsanya. Tujuan
didirikannya adalah membangun rasa cinta terhadap Indonesia. Tindakan pemerintah
semakin nyata setelah terbit tulisan Ki Hajar Dewantara “Alls ik en Nederlander wass”
. Sindiran yang tajam tersebut mengakibatkan keluarnya keputusan pembuangan ketiga
tokoh tersebut.
4. Perhimpunan Indonesia (PI)
Organisasi ini bertempat di luar negeri tepatnya di Belanda. Pendirinya
adalah para pelajar Indonesia yang melanjutkan studinya ke negeri Belanda. Hasil
kerja mereka bergema hingga ke Indonesia terbukti dengan berdirinya Studie Club
dengan tujuan mendorong kaum muda agar mempunyai kewajiban terhadap
masyarakat dan mengajarkan sesuatu yang berfaedah untuk masyarakat. Dengan
kesamaan tujuan telah mampu memperkokoh cita-cita kebangsaan, persatuan dan
kemerdekaaan Indonesia.
5. Partai Nasional Indonesia (PNI)
Setelah para pelajar pulang dari Belanda mereka sepakat untuk
mendirikan perkumpulan baru bernama PNI diketuai oleh Ir. Soekarno. Memiliki titik
terang dan dukungan banyak dari rakyat. PNI sangat kuat sehingga mendorong
semangat pemuda dan melahirkan Sumpah Pemuda. Tahun 1929 tersiar kabar bahwa
PNI akan melakukan pemberontakan, inilah kesempatan pemerintah untuk menangkap
para tokoh PNI. Menurut pemerintah PNI organisasi terlarang.
6. Partai Indonesia Raya
Pendiriannya untuk selalu maju memperjuangkan nasib bangsanya untuk
menjadi bangsa yang terpuji. Melihat perkembangan BU yang tidak begitu
menggembirakan maka Sutomo dan kawan-kawan mengadakan perundingan
organisasi partai baru, yakni Parindra agar terlahir satu kesatuan yang tangguh dan
efisien.
Setelah dr. Sutomo meninggal, kembali diadakan konggres kedua
terutama untuk memilih pengganti Sutomo sepakat terpilih ketua adalah Wuryaningrat.
Disisi lain, Parindra juga menerapkan sistem pembinaan terhadap anggotanya secara
militer dengan maksud untuk menumbuhkan manusia yang sehat dan disiplin maka
dibentuklah organisasi pemuda Parindra yang bernama Surya Wirawan.
7. Gabungan Politik Indonesia
Pada tahun 1939 terbentuklah organisasi baru yaitu gabungan politik Indonesia
yang lebih dikenal dengan istilah GAPI. Tujuan dari GAPI sendiri adalah :
a) Hak mengatur diri sendiri.
b) Persatuan bangsa.
c) Demokrasi dalam politik.
Salah satu keberhasilan GAPI ialah Indonesia berparlement, serta keberhasilan
lainnya adalah mengakiu merah putih sebagai benderanya, Indonesia Raya sebagai lagu
persatuan dan Bahasa Indonesia sebagai Bahasa persatuan.
Gapi adalah gabungan dari partai-partai politik dan non politik, kondisi ini sering
menyebabkan tidak ada keseiramaan yang mengakibatkan perpecahan diantara anggota
yang sangat merugikan persatuan dan kesatuan bangsa.
8. Sumpah Pemuda
Lahirnya sumpah pemuda berkaitan erat dengan kelahiran Budi Utomo yang
merupakan cikal bakal terbentuknya organisasi pergerakan nasional. Pada tahun 1926
untuk pertama kali, kongres pemuda I diadakan. Topic pembahasan pada kongres
pemuda satu berkisar pada masalah kebudayaan, sosoal dengan bahasa pengantar
bahasa belanda.
Kongres pemuda II yang dilaksanakan pada tanggal 26-28 oktober 1928 di
Jakarta, adalah monument sangat berarti bagi masa pergerakan Nasional. Masalah yang
dibicarakan adalah bagaimana caranya mendapatkan bentuk persatuan diantara
pemuda-pemuda di Indonesia. Tokoh-tokoh pendiri kongres pemuda II adalah
Muhammad Yamin tentang persatuan dan kebangsaan Indonesia,Pornomo wulan,
Sarwono dan Ki S Mangunsarkoro tentang pendidikan dan tidak lupa prasarana
berkaitan dengan kepanduan.
Intisari keputusan kongres II yang biasa kita kenal dengan istilah Sumpah
Pemuda adalah:
1. Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe bertoempah darah yang satoe tanah
Indonesia.
2. Kami poetra dan poetri Indonesia menjoendjoeng bahasa pesatoean, Bahasa
Indonesia.
3. Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe berbangsa yang satoe, Bangsa Indonesia.
C. KARAKTERISTIK PERJUANGAN BANGSA INDONESIA PADA MASA
MENJELANG KEMERDEKAAN.
Seperti telah diungkapkan didepan, perjuangan partai politik di Indonesia sudah
menggembirakan karena sudah mulai mendapat perhatian dan tanggapan serius dari
pemerintah koloial Belanda. Hanya disayangkan kegembiraan ini pun harus pupus
bersamaan dengan punahnya belanda yang harus bertekuk lutut kepada pemerintahaan
Jepang.
Pada masa penduduk Jepang kehidupan partai pilitik benar – benar dipetieskan, tidak
ada satupun partai politik yang berkembang pesat pada masa penduduk Belanda yang
mampu bertahan hidup pada masa penduduk Jepang.
Untuk mendapat dukungan rakyat maka gerakan yang dilancarkan Jepang adalah
Gerakan 3A yang berarti Nippon cahaya, pelindung dan pemimpin Asia. Dari pihak
pemerintah yaitu Ir.Soekarno, Moh.Hatta, K,H. Mas Mansur, Ki Hajar Dewantoro
memimpin PUTERA ( Pusat Tenaga Rakyat ).
Akibat penindasan Jepang yang semena – mena, timbullah gerakan pemberontakan
dibeberapa daerah seperti di Singapura, tasikmalaya dipimpin oleh K.H. Zaenal Mustofa. Di
Aceh dipimpin oleh Tengku Abdul jalil dan di Blitar dipimpin oleh Supriyadi.
Karakteristik dan Dinamika Perjuangan Bangsa Indonesia dalam
Mempertahankan Kemerdekaan
Marilah kita menganalisis karakteristik perjuangan Bangsa Indonesia didalam
mempertahankan kemerdekaan yang kita kelompokkan dalam 3 kurun waktu, yakni:
1. Tahun 1945 – 1949
Perjuangan pada masa ini adalah untuk membangun rumah kebangsaan yang
merdeka dan berdaulat bagi kehidupan politik, social, budaya dan kemasyarakatan.
2. Tahun 1949 – 1959
Dimana Bangsa Indonesia berjuang untuk menegakkan identitas dirinya.
3. Tahun 1959 – 1965
Perjuangan ini ditandai dengan usaha mempertahankan diri dan eksistensinya
.
1. PERJUANGAN BANGSA INDONESIA PASCA PROKLAMASI
Setelah dibacakan proklamasi kemerdekaan Indonesia tanggal 17 agustus 1945 oleh
Sukarno – Hatta atas nama Bangsa Indonesia, gaung proklamasi ini terdengar dimana-mana.
Ujian pertama atas kewibawaan pemerintah RI terhadap rakyat terjadi pada peristiwa rapat
raksasa dilapangan Ikada pada tanggal 19 September 1945.
Selanjutnya, pada tanggal yang sama yaitu tanggal 19 September 1945 pecah insiden
bendera di hotel Yamato, belanda memasang bendera Merah – Putih – Biru di puncak hotel,
para pemuda berhasil merobek warna birunya dan mengibarkannya kembali sebagai bendera
Merah – Putih.
Ketika Republik ini dihadapkan pada kenyataan bahwa yang harus dihadapinya adalah
pihak sekutu datang di Indonesia mrnimbulkan masalah baru, mereka dibawah komando
south East Asia Commad (SEAC) dibawah Lord Louis Mountbattenn, pada tanggal 29
September 1945 mendaratkan pasukan Sekutu yang merupakan bagian dari SEAC diberi
nama AFNEI ( Allied Forces Netherland East Indies ) di bawah komando Sir Philip
Christison. AFNEI mempunyai tugas, yaitu :
I. Menerima penyerahan diri tentara Jepang
II. Membebaskan para tawanan perang pihak Sekutu
III. Melucuti senjata Jepang dan mengembalikannya ke jepang
IV. Menjamin keadaan damai untuk kemudian menyerahkan kekuasaan ke pihak
pemerintahan sipil.
Kedatangan mereka ditentang oleh pihak Indonesia apabila mereka mempunyai
niat untuk mengembalikan kekuasaan kepada Belanda. Christisonsendiri berpendapat
tanpa ada kerjasama dengan pihak Indonesia tugas ini tidak akan berhasil.
Itulah sebabnya pada tanggal 1 Oktober 1945 berunding dengan pemerintah
Indonesiadan mengakui de fakto Republik Indonesia. Dengan adanya pengakuan ini
pasukan Sekutu diterima dengan sikap terbuka.
Akan tetapi, ternyata pasukan Sekutu dioncengi orang – orang NICA yang
dengan jelas ingin mengembalikan kekuasaan colonial Belanda di Indonesia. Pecahlah
perang melawan pasukan sekutu, sepertiterjadi di Surabaya, ambarawa, Medan,
Bandung, dan daerah lainnya.
Setelah mengalami perlawanan yang hebat dimana, panglima inggris
berkesimpulan bahwa sengketa Indonesia – Belanda tidak mungkin diselesaikan dengan
kekuatan senjata.
Setelah menandatangani persetujuan linggar jati, pada tanggal 25 Maret 1947 RI
mulai mendapat perhatian internasional, namun demikian Belanda memperlihatkan
kecurangannya, sebab tanggal 21 Juli 1947 Belanda melakukan agresi militernya dalam
wilayah kekuasaan RI. Pada tanggal 1 Agustus 1947 Dewan keamanan memerintahkan
genjatan senjata, yang di mulai tanggal 4 Agustus 1947. Untuk mengawasi genjatan
sejataini dibentuklah komosi konsuler yang beranggotakan 3 Negara ( KTN : Komisi
Tiga Negara ) yakni, Amerika Serikat, Australia, dan Belgia.
Panglima angkatan perang RI menegaskan penjabaran pelaksanaan pertahanan
rakyat semesta sebagai berikut :
1.Tidak akan melakukan pertahan militer.
2.Tugas memperlambat kemajuan dan serbuan musuh serta pengungsian
total serta bumi hangus total.
3.Tugas untuk membentuk kantong-kantong di tiap-tiap onder distrik
mempunyaipusat dibeberapa kompleks pegunungan.
4.Tugas pasukan yang berasal dari daerah federal untuk menyusup ke
kantong-kantong sehingga seluruh pulau jawa akan menjadi satu medan
perang gerilya yang besar.
Dewan keamanan PBB segera bersidang pada tanggal 24 Januari 1949. Amerika
Serikat mengeluarkan resolusiyang disetujuioleh semua anggota, yaitu :
1. Hentikan permusuhan.
2. Bebaskan presiden serta pemimpin RI.
3. Memerintahkan kepada KTN agar memberikan laporan mengenai situasi
Indonesia sejak tanggal 19 Desember 1948.
Amerika Serikat meminta kepada belanda supaya menghentikan aksi militernya,
dengan sanksi jika tidak bersedia. Amerika akan mencabut bantuan ekonomi dan keuangan
berdasarkan Marshall-Plan. Akhirnya Belanda menerima kenyataan ini dan kembali kemeja
perundingan. Itulah awal berlangsungnya Konfrensi Meja Bundar yang mengantarkan
pengakuan Belanda terhadap kedaulatan Negara Republik Indonesia atas wilayah bekas
Hindia Belanda kecuali Irian Barat.
2. KARAKTERISTIK PERJUANGAN BANGSA INDONESIA PADA MASA RIS
SAMPAI DENGAN AWAL PELAKSANAAN DEMOKRASI TERPIMPIN
Seperti dikemukakan di atas bahwa pengakuan Belanda atas kedaulatan RI
yang dicapai dalam KMB di Den haag Negeri Belanda tanggal 23 Agustus 1949, yang
hasilnya diterima dan di ratyifikasi oleh KNIP tanggal 6 Desember 1049. Pada tanggal
15 desember 1949 Sukarno dilantik menjadi Presiden RIS dan tanggal 20 Desember
1949 Hatta dilantik menjadi Perdana Menteri RIS serta pada tanggal 17 Desember 1949
diadakan upacara pengakuan kedaulatan.
Dengan disetujuinya hasil KMB maka terbentuklah Negara Republik
Indonesia Srikat yang terdiri atas 16 negara bagian. Sementara itu pergolakan –
pergolakan politik belum pula sepenuhnya dapat ditanggulangi. Kelompok separatis
dan yang ingin memisahkan diridari Negara RI bukan semakin berkurang, perasaan
tidak puas akan kebijakan pemerintahpun muncul dimama-mana , seperti
pemberontakan APRA di Bandung, pemberontakan Andi Aziz di Makasar,
pemberontakan RMS di Maluku, pemberontakan Ibnu hajar di Kalimantan Selatan,
pemberontakan Karto Suwiryo di Jawa Barat, pemberontakan Daud Beureuh di Aceh
dan pemberontakan PRRI dan PERMESTA di Sumatra Barat dan Sulawesi. Di samping
masalah di atas penyebab utama terjadi pemberontakan ialah pembentukan Angkatan
Perang RIS atau APRIS sebagai tentara RIS. Untuk lebih jelasnya peristiwa – peristiwa
tersebut diuraikan sebagai berikut :
1. Peristiwa APRA di Bandung
Pada tanggal 23 Januari 1950 Pasukan / Gerombolan Angkatan Perang Ratu
Adil melancarkan serangan terhadap kota Bandung. Gerombolan ini dipimpin oleh
Kapten Raymond Westerling. Peristiwa ini menimbulkan banyak korban karena pasukan
APRA membabi buta. Untuk menumpas gerombolan ini maka didatangkan pasukan TNI
dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, akhirnya gerombolan ini dapat ditumpas, Westerling
melarikan diri ke Jakarta dan kemudian lari keBelanda.
2. Peristiwa Andi Aziz di makasar
Tanggal 5 April 1950 di makasar terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh
kesatuan bekas KNIL di bawah pimpinan Kapten andi Aziz, yang sebelumnya menjabat
ajudan Wali Negara Bagian Timur. Beserta anak buahnya mereka menawan pejabat
Panglima Tritorium Indonesia bagian Timur yakni Letko Achmad Yunus Mokoginto
beserta stafnya.
3. Peristiwa RMS di Maluku
Pada tanggal 25 April 1950 mereka mengumumkan berdirinya RMS sebagai
Negara yang terlepas dari RIS maupun NIT. Di bawah pimpinan Dr. Soumokil bekas
Jaksa Agung Negara Indonesia Timur.
4. Peristiwa DI/TII
Gerakan DI mempunyai makna politik, yaitu keinginan untuk mempengaruhi
orang lain untuk mengikuti kehendaknya, sedangkan TII menggambarkan masalah
kemiliteran. Jadi DI/TII adalah gerakan suatu kelompok yang ingin mendirikan suatu
Negara islam dengan tentara sebagai inti kekuatannya. Pemberontakan ini berlatar
belakang perasaan tidak puas terhadap kebijakan pemerintah ketika itu.
5. Pemberontakan PRRI dan PERMESTA si Sumatra dan Sulawesi
Pemberontakan ini murni masalah politik dalam negeri yang nyaris didukung
oleh kekuatan luar negeri. Pemberontakan ini berawal dengan pandangan daerah yang
melihat pemerintah pusat yang tidak stabil dan belum menyelsaikan atau menstabilkan
jalannya pemerintahan.
Pada tanggal 15 Januar 1958 Achmad Husain sebagai penguasa daerah Sumatra
Tengah memproklamasikan berdiriny Pemerintah Revolusioner RI yang terlepas dari
pusat dan langsung menyusun pemerintahan baru di bawah Syafrudin Prawiranegara
sebagai Perdana Menterinya.
6. Pemilu I tahun 1955
Pemilu I tahun 1955 diselengarakan tanggal 29 September 1955 untuk memilih
anggota DPR dan tanggal 15 Desember 1955 untuk memilih wakil rakyat yang duduk di
Dewan Konstituante. Semetara di kalangan masyarakat berpendapat untuk kembali
kepada Undang-Undang Dasar 1945 makin kuat. Kegagalan Konstituante untuk
menetapkan UUD, serta perdebatan-perdebatan di dalamnya menyebabkan situasi politik
dalam negeri yang telah brgolak karena adanya pemberontakan – pemberontakan daerah
dan gangguna keamanan semakin gawat.
3. KARAKTERISTIK DAN DINAMIKA PERJUANGAN BANGSA INDONESIA
DALAM MEMPERTAHANKAN DAN MENGISI KEMERDEKAAN
Setelah konstituante gagal menetapkan UUD 45 menjadi UUD Republik Indonesia,
presidan sukarnomenetapkan berlakunya kembali UUD 45 dengan suatu dekrit pada tanggal
5 Juli 1959.
Dalam surat presiden tertanggal 20 Agustus 1959 yang ditujukan kepada DPR
dinyatakan bahwa semenjak berlakunya kembali UUD 45 maka bentuk peraturan Negara
disesuaikan dengan isi UUD 45. Dengan peraturan presiden No. 13 Tahun 1959 tanggal 31
Desember 1959 dibentuklah Front Nasionaldengan tujuan, antara lain :
1. Menyelesaikan revolusi nasional Indonesia.
2. Melaksanakan pembangunan semesta nasional.
3. Mengembalikan Irian Jaya ke dalam wilayah RI.
Sejak tanggal 31 Mei 1956 Indonesia memutuskan hubungan dengan belanda
secara sepihak dan sejak tanggal 17 Agustus 1956 bangsa Indonesia membentuk propinsi
Irian Barat yang masih diduduki Belanda. Setelah dekrit presiden 5 Juli 1959 usaha untuk
merebut kembali Irian Barat oleh pemerintah semakin diintensifkan baik secara diploma
melalui PBB maupun melalui Non-PBB dan lebih revolusioner dengan pembelian senjata
baru Uni Soviet. Langkah berikutnya tanggal 19 Desember 1961 presiden Sukarno
mencanangkan TRIKORA yang intinya menyatakan :
1. Gagalkan pembentukan Negara boneka Papua oleh Belanda.
2. Kibarkan bendera Merah Putih di Irian Barat tanah air Indonesia.
3. Bersiaplah untuk mobilisasi umum mempertahankan kemerdekaan dan kesatuan
tanah air serta bangsa Indonesia.
Penyelesaian Irian Barat diadakan melalui perundingan di New York yang dikenal
dengan nama persetujuan New York yang isinya adalah :
a. Tanggal 1 Oktober 1962 pasukan PBB tiba di Irian Barat untuk menyerah
terimakan Irian Barat dari Belanda ke Indonesia.
b. Pemerintah sementara PBB di Irian Barat dengan menggunakan tenaga
Indonesia berasal dari Irian Barat.
c. Pasukan RI yang telah ada di Irian Barat berada dibawah PBB.
d. Pasukan perang Belanda di Irian Barat dikembalikan ke negaranya.
e. Antara daerah Indonesia lainnya dengan Irian Barat bebas lalulintas.
f. 31 Desember 1962 bendera Indonesia berkibar di Irian Barat disamping bendera
PBB.
g. 31 Mei 1963 Irian Baratsepenuhnya milik Indonesia.
Penyelesaian terakhir masalah Irian Barat melalui pepera ( penentuan pendapat rakyat )
apakah rakyat Irian Barat bergabung dengan RI atau ingin berdiri sendiri menjadi Negara
merdeka dibawah pengawasan PBB, yaitu melalui pemungutan suara.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar